Meriahkan Hardiknas, Dikbud NTT Gelar Gebyar SMK

KUPANG.NUSA FLOBAMORA-Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Provinsi Nusa Tenggara Timur kembali menghadirkan kegiatan Gebyar SMK. Kegiatan yang mengambil lokasi alun-alun I.H. Doko ini dalam rangka memeriahkan Hari Pendidikan Nasional pada 2 Mei 2019 tingkat Provinsi NTT. Kegiatan dilaksanakan tanggal 7-10 Mei 2019.

Gubernur NTT Viktor Bungtilu Laiskodat pun turut menghadiri pembukaan kegiatan Gebyar SMK,  Selasa (7/5/2019). Kehadiran gubernur didampingi Kepala Dinas Pendidikan dan Kebudayaan NTT Drs. Benyamin Lola,M.Pd, Kepala Dinas Pemberdayaan Masyarakat Desa Drs. Sinun Petrus Manuk beserta Kepala Biro Humas dan Protokol Dr.Jelamu Ardu Marius M.Si serta Forkopimda Provinsi NTT.

Setelah disambut dengan tarian adat serta aksi drum band, Gubernur bersama rombongan langsung mengunjungi stand-stand yang disiapkan oleh para peserta, terdiri dari 26 SMK se-NTT.

Gubernur mengatakan perlunya tindakan untuk memasarkan produk yang dihasilkan lembaga pendidikan kejuruan semisal SMK. “Kita harus mendorong semua produk SMK ke pasaran. Baiknya masyarakat juga mengenal produk anak SMK kita. Hasil karya putra-putri daerah NTT”, ujar Viktor.

Dikatakan Gubernur Viktor,  pemerintah  menginginkan agar produk yang dihasilkan   dapat digunakan oleh masyarakat luas. Dengan begitu maka produk-produk SMK juga bisa berguna dan diminati.

“Tadi yang kita lihat itu ada banyak sekali dari tata boga, busana, teknis mesin, hingga kriya kayu dan tekstil. Semuanya akan kita dorong, supaya seluruh industri pariwisata yang ada di NTT ini bisa mempergunakan hasil karya anak-anak SMK ini,” jelasnya.

Ia juga menambahkan perlunya melakukan fasilitasi yang lebih baik kedepannya bagi  para siswa SMK. Perlu memacu skill dan kemandirian mereka, sehingga apa yang mereka pelajari bisa menjadi inovasi-inovasi yang lebih baik dan mutunya pun dapat diakui.  Viktor juga memotivasi para siswa SMK untuk dapat memiliki keyakinan atas apa yang dipelajari dan apa yang dapat dihasilkan, agar nantinya bisa dikembangkan menjadi produk-produk yang mampu mengisi kebutuhan pasar. Dapat juga menjadi lapangan pekerjaan untuk turut membangun perekonomian NTT.

Sementara itu Kepala Dinas Pendidikan dan Kebudayaan NTT Drs.Benyamin Lola,M.Pd ketika menyampaikan sambutan gubernur mengatakan, penyelenggara pendidikan di Nusa Tenggara Timur harus mampu membekali peserta didik dengan kemampuan dan kecakapan soft skill, agar lulusan SMK memiliki kreativitas dan karakter yang tangguh, mandiri, bertanggungjawab, kreatif dan berjiwa wirausaha.

“Gebyar SMK ini sebagai suatu even yang dapat mendorong motivasi dan produktivitas siswa, untuk mampu belajar dan siap bekerja secara optimal, guna menghasilkan produk-produk Inovatif enterpreneurship. Membentuk pola pikir atau mindset siswa, agar berperilaku hidup produktif dan mengurangi perilaku hidup konsumtif,” jelas Benyamin.

Menurut Benyamin, sesuai dengan tema Gebyar SMK kali ini yakni Kreativitas Menyongsong Revolusi Industri 4.0, maka harus tandai dengan pemanfaatan IT yang besar pada berbagai bidang. Kita juga harus terus menerus meningkatkan kemampuan belajar dan keterampilan. Harus sesuai dengan kebutuhan era industri 4.0.

Benyamin juga mengatakan pentingnya siswa SMK untuk mempunyai daya saing yang kuat, sekaligus membuktikan bahwa siswa SMK pun turut mampu untuk mengisi dan menciptakan lapangan kerja.(*/ER)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *